SEJARAH HEROIK YM IYANDULU DAENG MANGALLE’ Di Thailan

0
113

lensanaga.com-Pada masa itu, orang Makassar dipimpin oleh Daeng Mangalle , Daeng Mangalle adalah anak dari sultan hasanuddin dan adik kandung dari karaeng galesong,

Daeng Mangalle yang tiba pada 1664 sebagai pelarian bersama 250 pengikut. Raja Phra Narai menampung Daeng Mangalle, seperti umumnya para bangsawan asal Makassar, mereka membuktikan kepiawaian sebagai prajurit profesional di Asia Tenggara.
Kala itu banyak prajurit asal celebes bertugas di kerajaan ataupun kongsi dagang barat, termasuk Serikat Dagang Hindia Timur Belanda (VOC).

Sayang, Daeng Mangalle terlibat konflik dengan Konstantin Hierarchy (ada yang menyebut sebagai Konstantin Fhaulkon), seorang warga Yunani, mantan pegawai Serikat Dagang Hindia Timur Inggris (EIC) yang menjadi penasihat Raja Phra Narai.
Terjadilah pemberontakan Makassar pada akhir 1686 antara koalisi Daeng Mangalle, pangeran lokal, pemukim Champa, Melayu, dan Persia melawan pasukan Kerajaan Siam yang dibantu serdadu Eropa.

Para pemberontak itu khawatir akan diperbudak oleh raja yang merasa semakin kuat dengan datangnya pasukan baru. Pada masa itu, perbudakan menjadi sesuatu yang dilegalkan. Ketika menjadi budak, maka seseorang akan kehilangan kebebasan dan kehormatannya. Raja Phra Narai mengetahui persekongkolan itu. Ia lalu meminta Daeng Mangalle agar meminta maaf. Namun permintaan itu ditolak Daeng Mangalle.

Raja lalu memerintahkan Claude de Corbin untuk mengepung orang Makassar. Pertempuran pertama dimulai ketika 40 orang Makassar menghadapi ratusan serdadu Perancis dan Portugis.
Corbin mencatat bahwa orang Makassar tak mau kalah. Mereka menyerang dan mengejar pasukan Perancis dan Portugis yang saat itu juga hendak membantai perempuan dan anak-anak.
Orang Makassar bertarung dengan keberanian tiada tara. Enam orang Makassar menyerang pagoda dan membunuh beberapa prajurit serta biarawan di sana.

Sebanyak 366 orang prajurit Perancis ditewaskan oleh enam orang Makassar.

Masih dalam catatan Corbin, pada tanggal 23 September 1686, Raja Siam memerintahkan serangan besar ke perkampungan orang Makassar.
Mereka hendak membumihanguskan kampung dan membunuh mereka.
Warga Makassar menghadapinya dengan semangat siri, keyakinan untuk membela kehormatan sampai titik darah penghabisan.
Pasukan Makassar akhirnya takluk.
Daeng Mangalle sendiri terluka lalu tewas akibat lima tusukan tombak, setelah membunuh seorang menteri kerajaan, serta beberapa orang Inggris.

Penduduk Siam sangat mengagumi keberanian orang Makassar yang menghadapi ribuan tentara.
Dengan hanya 250 orang, orang Makassar telah menewaskan tentara sebanyak 1000 orang Siam dan 17 warga asing.
Orang-orang Siam mencatat peristiwa itu sebagai peristiwa heroik yang pernah mereka saksikan.
Daeng Mangalle dikenang sebagai orang hebat yang bertarung untuk membela kehormatan.
Warga Siam lalu mengabadikan Makassar sebagai nama salah satu distrik di Bangkok, kawasan yang dahulu bernama Krung Thep.

Antropolog Perancis Christian Pelras dalam majalah Archipel pada tahun 1997, menuturkan kisah lain seusai pembantaian orang Makassar.
Katanya, dua bangsawan muda Makassar yang tersisa di Siam lalu dibawa ke Perancis pada masa pemerintahan Louis XIV.
Dua orang itu lalu menjadi anggota legiun pasukan Perancis.
Mereka menjadi prajurit hebat. Seorang diantaranya menjadi pasukan angkatan laut Perancis yang diberi gelar Louis Dauphin Makassar.
Ketika tewas, Raja Louis XIV memerintahkan agar ia dimakamkan di tempat terhormat dalam Gereja Saint-Louis de Brest, barat laut Prancis.

dari berbagai sumber.(red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here