Pertanyakan Data Ganda Penerima Bansos, Kades Pete Pecat Dua Ketua RT

0
6512

Lensanaga.id-Tangerang-Pertanyakan data tumpang tindih penerima Bansos, dua ketua RT di Desa Pete Kecamatan Tigaraksa Kabupaten Tengerang di pecat tanpa peringatan

Kepala Desa Pete Andi Sahlani mengatakan, protes yang berujung pada pemecatan terhadap kedua ketua RT yaitu Yeyen Karnadi RT 03/04 Kampung kelapa dua dan Dahyudin RT 01/02 Kampung Pabuaran asem dinilai menimbulkan keresahan di masyarakat

“Demi keharmonisan di lingkungan masyarakat, kedua ketua RT itu saya lelakukan pemecatan,” ungkap Andi Sahlani saat ditemui wartawan di ruangannya, Senin (14/9/2020)

Andi menjelaskan, sebelum Pemecatan, kedua Ketua RT itu sebelumnya telah melakukan kesalahan dengan mengabaikan undangan pertemuan dengan pihak Inspektorat

“Itu kan tidak menghargai, ditambah lagi viralnya pesan audio terkait bansos, kenapa tidak langsung ke saya, saya Kadesnya yang lebih tau,” ujar Andi

Sementara itu Dahyudin menilai keputusan pemecatan yang dilakukan oleh Kades terhadap dirinya sangat sepihak

“Ini arogan dan sepihak yang dilakukan oleh Kades, pemecatan tanpa peringatan,” ucap Dahyudin ketua RT 01/02 Kampung Pabuaran Asem saat ditemui di kantor Desa Pete

Menurut Dahyudin, sebagai ketua RT dirinya memiliki data penerima bansos yang tumpang tindih diantaranya bernama,

“Edah PKH +BST, Aisah PKH + BST, Julaeha PKH + BST, Susi Susanti BST + BLT DD, dan Rabana BPNT + BLT DD.

NagaTangerang: red/Din

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here