Musyawarah Agung Pemkab Lampung Barat Dan Empat Kerajaan Paksi Pak Sekala Beghak

LENSA NAGA, Lampung Barat- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Barat gelar himpun Adat Sai Batin Paksi atau dikenal dengan Musyawarah agung bersama empat Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Beghak dan masyarakat adat Marga Liwa.

Himpun adat ini dilaksanakan di rumah dinas Bupati Lampung Barat, Komplek Kebun Raya Liwa (KRL) Pekon Kubu Perahu Kecamatan Balik Bukit, Rabu (23/11/2022)

Musyawarah ini di hadiri empat kerajaan (kepaksian) diantaranya, saibatin Kepaksian Pernong, Kepaksian Buay Bejalan Diway, Kepaksian Buay Belunguh dan Kepaksian Nyerupa.

Himpun adat ini merupakan agenda rutin yang dilakukan setiap tahunnya oleh Pemkab Lampung Barat dengan para tokoh adat Lampung yang ditujukan untuk melestarikan budaya serta segala adat istiadat saibatin.

Selaku kepala daerah, Bupati Lampung Barat Hi. Parosil Mabsus, ia mengucapkan terima kasih kepada empat Kepaksian Sekala Bekhak serta para masyarakat adat Marga Liwa yang sampai saat ini masih menjaga kekentalan adat istiadat yang dimiliki Kabupaten Lampung Barat.

Dengan terjaganya adat istiadat ini, Parosil beralasan hal itu tentunya berdampak pada keharmonisan antar budaya dan antar suku yang ada di Lampung Barat.

“Karena tidak dipungkiri, keberagaman dan keanekaragaman yang timbul hari ini berkat adanya saling menghormati, menghargai, memberi spirit serta dukungan, yang masing-masing dari kepaksian dan Marga Liwa saling mengawasi,” ujar Parosil.

Sebagai bentuk apresiasi, Parosil meminta pelestarian adat istiadat di Lampung Barat didukung dan dibantu dengan adanya anggaran biaya melalui APBD.

Sebab tak ayal, dari keberagaman dan kekayaan adat istiadat di Lampung Barat dapat menjadi contoh serta menjadi icon kebanggaan yang dimiliki Provinsi Lampung. Terlebih, ke depan diharapkan dapat menjadi contoh di tingkat nasional.

Parosil menyatakan, fungsi adat ialah untuk membentuk karakter masyarkat yang ditujukan untuk saling memayungi, mengayomi dan melindungi seluruh golongan.

Mengetahui peran penting dari sebuah adat istiadat, hal itulah yang menjadikan Parosil beralasan untuk membangun Gedung Budaya dengan nama “Lamban Pancasila” yang telah selesai pembangunannya pada tahun 2022 ini.

Dipastikan, lamban Pancasila ini akan menjadi satu di antara icon kebanggaan yang dimiliki Kabupaten Lampung Barat. Sebab, arsitektur dari bangunan Lamban Pancasila ini sendiri mengadopsi dari unsur empat Kepaksian yang dimiliki Kabupaten Lampung Barat.

“Lamban Pancasila menjadi icon dan simbol, bahwa empat kepaksian ini mampu mengayomi masyarakat yang berdomisili ataupun yang bekerja di Lampung Barat,” kata Parosil.

Mengakhiri kata sambutannya, Parosil meminta keempat Kepaksian ini dapat selalu menjaga persatuan dan kesatuan beguai jejama bebakhong (bergotong royong bersama) bersama adat istiadat dan organisasi-organisasi yang ada di Kabupaten Lampung Barat.

“Mari kita kompak selalu beguai jejama bebakhong, mari kita jaga, kita rawat adat istiadat ini,” ajaknya.

“Harapannya kabuapten Lampung Barat dapat maju dan menjadi percontohan dari kabuapten lain,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Himpun Adat itu terbentuk mengingat Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Bekhak yang diyakini sebagai asal usul suku bangsa Lampung serta cikal bakal peradaban di tanah Lampung, sehingga para “Saibatin” Paksi Pak Sekala Bekhak terpanggil untuk berperan aktif dalam pembangunan dan pengembangan adat budaya Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Bekhak dengan ikut memberikan konstribusi arah kebijakan adat budaya dan merencanakan pembangunan di Kabupaten Lampung Barat yang secara wilayah keadatan masuk dalam wilayah Kerajaan Adat Paksi Pak Sekala Bekhak Lampung.

Hasil dari himpun adat tersebut dilakukan penandatanganan kesepakatan antara pihak Eksekutif dan Legislatif dalam hal ini Bupati Lampung Barat Hi. Parosil Mabsus dan Ketua DPRD Lampung Barat Edi Novial bersama para Saibatin Sultan Sekala Bekhak.(Yusup/Ade)

Redaksi
Author: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.